6.31 I Made

6.31

I Made

Denpasar, 7 Januari 2001

I Made dilahirkan dari keluarga petani sekitar tahun 1935 di Kasiman, Bali. Ia beruntung bisa mengenyam pendidikan hingga SMA, sebab di masa kecilnya sangat sulit untuk memperoleh kesempatan bersekolah, apalagi hingga jenjang SMA. Pria yang memiliki hobi menari dan bermain sepak bola ini sudah bercita-cita ingin memperjuangkan rakyat kecil sejak duduk di bangku sekolah.

Pada Pemilu 1955 ia berperan sebagai panitia pemilu di daerahnya. Ketika itu ia mulai aktif di PNI dan mendirikan Ranting Pemuda Demokrat di Kasiman. Pasca dibubarkannya PSI oleh Soekarno, persaingan perebutan massa terjadi sangat ketat antara PNI dengan PKI yang tidak jarang berakhir pada bentrok fisik antara dua organisasi ini

Ketika aksi penumpasan PKI dilakukan di Bali, I Made yang saat itu menjabat sebagai ketua hansip, ikut serta membantu RPKAD/TNI dalam melakukan penumpasan. Perannya adalah menunjukkan tempat orang-orang yang masuk dalam daftar pencarian RPKAD. Namun ia mengaku tidak tahu menahu seputar penghilangan dan pembunuhan orang-orang PKI.

Setelah aksi pengganyangan PKI mereda, I Made diangkat oleh Bupati menjadi Perbekel di Kesiman. Sebagai perbekel ia berusaha keras untuk mempersatukan Kesiman yang terpecah belah setelah persitiwa G 30 S dan akhirnya berhasil dengan menyatukan 30 Banjar. Tugasnya sebagai perbekel ia jalani sampai tahun 1971.

Memasuki era ‘Golkarisasi’, I Made kerap menolak tawaran untuk masuk Golkar. Akibatnya ia sempat ditahan, kemudian dipindahkan ke kantor camat dan dinas Pariwisata. Tahun 1977, dengan alasan telah terpilih sebagai anggota DPRD II Badung dari PDI, ia memilih mengundurkan diri sebagai pegawai negeri.

6.22 Chandra

6.22

Chandra

Bali, 25 Agustus 200

Chandra berasal dari Sumbawa, Lombok, Nusa Tenggara Barat. Karena hidup menumpang dengan kakak iparnya yang seorang tentara, maka Chandra pun harus mengikuti ke mana sang kakak ditugaskan, seperti Jakarta, Yogyakarta dan Bali. Tahun 1959 ia menamatkan pendidikan SLTA di Bali.

Kecintaannya pada seni rupa mengantarnya ke Yogyakarta untuk belajar menulis. Pengagum Sudjojono dan Hendra Gunawan ini banyak bergaul dengan seniman yang tergabung dalam Lekra di Yogya. Saat itu di Yogya sedang berlangsung perdebatan tentang konsep seniman: seni hanya untuk berseni atau seni yang berpolitik.

Bersama dengan seniman Lekra, Chandra kerap pergi ke Jakarta, salah satunya adalah menjadi Panitia Negara yang akan membuat karya di istana negara. Pasca G 30 S banyak seniman Lekra yang ditangkap, namun Chandra terhindar dari gelombang penangkapan sampai tahun 1968. Namun pada akhirnya ia tertangkap dan ditahan di kamp penahanan Tangerang selama satu tahun, lalu pindah ke Salemba selama satu tahun sebelum akhirnya dibuang ke Pulau Buru selama tujuh tahun.

Di Pulau Buru ia tinggal di unit 14 dan sempat bergaul dengan banyak tokoh lain seperti Pramoedya Ananta Toer. Chandra kerap mengalami perlakuan kasar selama menjalani pembuangan di Pulau Buru. Saat banyak tahanan mengalami sakit, ia sering melakukan terobosan dengan memakan tumbuhan obat seperti daun bluntas. Aktivitas lain yang ia lakukan adalah bersawah/ berladang untuk memenuhi kebutuhan pangan unit dan melukis.

Selama di Pulau Buru ia juga sempat menyaksikan kunjungan Amnesti Internasional. Baginya kunjungan lembaga ini sangat penting untuk memberikan tekanan internasional kepada Indonesia atas perlakuan tidak manusiawi terhadap para tapol.

Tahun 1979 ia dibebaskan dari Pulau Buru dan sempat tinggal di lingkungan Gereja Katedral Jakarta. Kehidupannya banyak dibantu oleh kalangan Katholik, salah satunya adalah Romo Suto.

Tahun 1982 Chandra memutuskan pindah ke Lombok. Selama tinggal di Lombok ia sempat bolak balik ke Bali. Awalnya ia berniat untuk tinggal secara permanen di Bali, namun ijin tinggal selalu dipersulit, bahkan sempat ditolak oleh lurah lantaran statusnya sebagai eks tapol. Pada era reformasi pengawasan dan pembatasan terhadap Chandra mulai mengendur.

6.21 Berdha dan Dedi

6.21

Berdha dan Dedi

Bali, 29 Agustus 2000

Berdha dilahirkan tahun 1924. Pada tahun 1940 ia menikah dengan Sutedja, salah satu pejuang republik, baik pada periode melawan Jepang maupun Belanda. Pada masa penjajahan Sutedja kerap keluar masuk penjara. Lalu pada era kemerdekaan ia memperoleh pengakuan sebagai seorang veteran dari pemerintah dengan nomor pokok veteran 282757 A.

Sutedja bekerja di birokrasi pemerintahan, ia menjadi camat/raja. Saat Bali menjadi provinsi, oleh Presiden Soekarno Sutedja diangkat menjadi Gubernur Bali. Sebagai gubernur, beliau ikut terlibat dalam mengurus organisasi-organisasi di Bali antara lain BTI, SOBSI, Gerwani, dan Pemuda Rakyat. Selama ia menjadi gubernur, Soekarno sering berkunjung ke Bali dan menemui keluarga Sutedja.

Pascaperistiwa G 30 S, Sutedja ditugaskan ke Jakarta oleh Soekarno. Untuk mengisi sementara posisi Sutedja yang kosong, Sugriwa diangkat sebagai gubernur caretaker. Keluarga Sutedja kemudian menyusul ke Jakarta pada 28 Desember 1965. Di Jakarta, keluarga Sutedja tinggal di daerah Senayan dengan fasilitas dan pengamanan yang cukup. Pada tanggal 29 Juli 1966, Sutedja didatangi oleh orang yang mengaku bernama Kapten Tedy dan memintanya untuk datang ke markas. Namun sejak kepergian itu, Sutedja tidak pernah kembali lagi. Berdha berusaha mencarinya hingga ke Istana Bogor untuk menemui Soekarno, namun ia tetap tidak memperoleh informasi keberadaan dan nasib suaminya. Sementara itu, Benny, salah satu putra Sutedja yang juga sukarelawan dalam merebut Irian Barat, kembali ke Jakarta setelah mendapat informasi tentang ayahnya. Ia turut berupaya mencarinya, dan memperoleh keterangan bahwa Kodim tidak mengeluarkan surat perintah pemanggilan untuk ayahnya. Nomor kendaraan jeep Nissan yang dipakai menjemput Sutedja juga tidak dikenal. Kemudian Benny melacak dan menanyakan ke Menteri Dalam Negeri, Jenderal Basuki Rahmat, Jenderal Gatot Subroto (Kepala Skrining Nasional), namun tetap tidak diketahui keberadaan Sutedja.

Tahun 1970 Berdha kembali ke Bali. Di Bali ia harus memulai kehidupan dari awal lagi karena sekitar tahun 1967 rumahnya dirusak oleh massa anti PKI. Dengan kesabarannya, ia dan anak-anaknya dapat bangkit kembali. Sampai saat ini keluarganya masih terus berjuang untuk mengetahui nasib dan keberadaan makam Sutedja jika memang sudah meninggal dunia. Upaya pencarian terhadap Sutedja terus dilakukan hingga pemerintahan BJ. Habibie, Gus Dur, dan Megawati. Komnas HAM pun dikirimi surat untuk melacak keberadaan Sutedja, namun hasilnya tetap nihil. Keluarga berharap kebenaran dan keadilan bisa ditegakkan di negeri ini.

6.19 Nitik

6.19

Nitik

Kapal, 24 Agustus 2000

Nitik sudah berusia 17 tahun ketika Proklamasi kemerdekaan Indonesia dikumandangkan oleh Soekarno Hatta. Ketika itu ia tinggal di Kapal, Bali. Ia terlibat aksi pelucutan terhadap tentara pendudukan Jepang dan perjuangan mempertahankan kemerdekaan. Ia kemudian menjadi menjadi guru pada 1950.

Pada era 1950-an bermunculan organisasi massa dan organisasi partai, antara lain PNI dan PSI. Nitik lebih memilih untuk menjadi anggota PNI, karena partai ini mengusung semangat nasionalisme. Setelah PSI dibekukan, muncul PKI. Untuk menarik simpati warga Bali, PKI mengusung isu pembebasan ekonomi dari para “pencoleng”. Aksi ini cukup berhasil untuk menarik massa meskipun kerap memunculkan ketegangan diantara partai-partai. Persaingan lewat programpun terjadi, misalnya ketika PKI melatih ketangkasan kepada para pemuda, PNI pun melakukan hal serupa.

Pada tanggal 30 September terjadi konsentrasi massa PKI dengan bersenjata di Bali. Nitik mendapat informasi bahwa di Jakarta ada gerakan menghadapi kup dari Dewan Jenderal. Massa PKI di Bali ikut siap siaga dan menentang Dewan Jenderal. Beberapa waktu kemudian ada berita resmi dari pengurus PNI dan aparat pemerintah bahwa PKI telah memaksakan kehendak dan melenyapkan para Jenderal yang jadi penghalang, dan G 30 S didalangi oleh PKI.

Bulan Desember muncul kekacauan di Bali. Menurut Nitik, anggota PKI daerah Kapal menuntut pengurusnya bertanggung jawab, karena telah membohongi rakyat. Bahkan para pengurus partai banyak yang dibunuh oleh anggotanya sendiri. Sementara itu di daerah lain sudah terjadi pembakaran dan pembunuhan.

Di Kapal, pada bulan Maret 1966, bersama anggota PNI lain, Nitik ikut melakukan pembersihan PKI secara “resmi” yang dikoordinir oleh RPKAD. Di Kapal sempat ada eksekusi tembak mati terhadap sekitar 25 oarang anggota PKI, di antaranya Puger. Tetapi ia mengaku, di Kapal tidak ada konsentrasi tempat penahanan, semua yang terlibat PKI diseleksi dengan baik dan “diamankan” secara rapi untuk kemudian diserahkan kepada aparat pemerintah.

Pada era pemerintahan Soeharto, Nitik aktif di Partai Demokrasi Indonesia (PDI). Pada tahun 1971 ia sempat ditahan selama satu tahun karena sebagai seorang guru ia dianggap menghalangi program Golkar. Tahun 1978, karena tidak terbukti bersalah dan tidak terlibat G 30 S, ia direhabilitasi dan bekerja kembali di Kantor Dinas Pengajaran Kabupaten. Sementara itu, keaktifannya di PDI mengantarnya ke kursi DPR.

Sementara itu, dalam menanggapi kasus Tragedi 1965, dalam rangka konsolidasi kembali di Bali, ia menyuarakan agar kasus tersebut kita lupakan saja, dan berharap agar kejadian serupa tidak terulang kembali.

6.18 Barda

6.18

Barda

Kapal, 10 Januari 2001

Barda lahir tahun 1927 di Kapal, Bali. Ia sempat mengenyam pendidikan Sekolah Rakyat sampai kelas lima. Orangtuanya bekerja sebagai montir mobil pada tentara pendudukan Jepang dan Barda kerap diajak ke bengkel mobil tempat ayahnya bekerja.

Pada era dibentuknya badan-badan perjuangan, ia bergabung dengan TKR sebagai sopir dan montir. Pada masa itu ia sempat ditahan oleh tentara pendudukan Jepang dan kemudian dibebaskan setelah ada tekanan dari Jakarta.

Pada era kemerdekaan ia bekerja sebagai montir pada bengkel milik ABRI di Denpasar. Lalu pada tahun 50-an, di Bali sedang marak pembentukan organisasi massa dan organisasi politik yang berlomba-lomba menarik simpati masyarakat agar menjadi anggotanya. Ketika itu Barda memutuskan untuk bergabung dengan PKI.

Kegiatan-kegiatan yang sedang dijalankan PKI pada saat itu adalah memperbaiki rumah warga, membuat rumah untuk warga miskin dan menjalankan landreform.

Tahun 1965, setelah pecah Peristiwa G 30 S Barda ditahan oleh CPM dan baru dibebaskan setelah menjalani 14 tahun masa penahanan di berbagai tempat penahanan di Bali. Selama di tahanan, ia menyaksikan tahanan yang dibon, dibunuh, disiksa, mati karena penyakit, stres, dan karena sebab lain. Namun ia juga melakukan aktivitas lainny seperti membuat kerajianan ember dan dandang dari drum bekas yang kemudian dijual istrinya saat berkunjung, dan juga bekerja di bengkel CPM.

Saat ini ia akan memperjuangkan nasib dan sejarah hidupnya dan korban lainnya untuk memperoleh keadilan dan kebenaran.

6.17 Taran

6.17

Taran

Gianyar, 18 Agustus 2000

Sebelum meletus tragedi G-30-S, Taran aktif di bidang kesenian Bali, antara lain seni Janger. Ia sempat mengenal dan bergaul dengan kelompok Lekra dan BTI. Pada masa itu ia menilai Lekra dan BTI sebagai ormas yang sering memperjuangkan kaum miskin, seperti buruh tani. Perjuangan kaum buruh tani sering ia jadikan sebagai cerita atau lakon dalam seni janger. Misalnya tentang perlakuan tuan tanah terhadap kaum buruh yang tidak adil, tentang petani yang demonstrasi, dan lain-lain.

Setelah G-30-S meletus, ia ditahan oleh polisi dan dibawa ke Kodim Denpasar. Karena tidak ditemukan indikasi jelas tentang keterlibatannya dalam PKI, tahun 1967 ia sempat dibebaskan. Dalam pembebasan (sementara) ini, ia sempat menikah dengan alasan apabila ditahan akan ada pihak yang membesuk. Orangtua atau saudara-saudaranya tidak bisa diharapkan, sebab mereka sangat takut dituduh terkait dengan orang-orang PKI.

Pada tahun 1968, Taran ditahan kembali dengan modus yang lebih “terencana”. Dalam pemeriksaan, Pak Taran dan tahanan lain dipaksa untuk mengaku sebagai anggota PKI malam. Karena penyiksaan terus menerus, Taran akhirnya menandatangani berita acara pemeriksaan yang menyatakan dirinya sebagai anggota PKI Malam. Ia kemudian diadili dan divonis delapan tahun penjara pada 1975.

Selama dalam tahanan, Pak Taran menyaksikan beberapa tahanan lain dieksekusi. Ia juga mengaku cukup kenyang dengan penyiksaan sehingga punggungnya sempat hancur karena pukulan. Makanan yang diberikan untuk para tahanan juga sangat tidak manusiawi sehingga beberapa tahanan ada yang memakan tikus, kecoa dan hewan lain agar dapat bertahan hidup. Namun banyak pula para tahanan yang akhirnya meninggal dunia akibat siksaan dan kelaparan.

Tahun 1974, setelah kunjungan Komisi Internasional, kondisi para tahanan relatif lebih baik. Para tahanan mulai tersentuh dengan program pemeliharaan kesehatan dan kualitas makanan untuk para tapol pun mulai meningkat.

Pada tanggal 20 Desember 1977, Taran dibebaskan, namun masih sering diawasi dan dipanggil polisi untuk menjalani pemeriksaan. Anak-anaknya pun kerap mengalami diskriminasi karena stigma “PKI” yang begitu begitu kuat. Stigma ini perlahan mulai tergerus seiring dengan berjalannya waktu, terutama pada era reformasi. Kini ia pun kembali menekuni kesenian Janger.

6.16 Jumawa

6.16

Jumawa

Bali, 14 Agustus 2000

Jumawa adalah sulung dari lima bersaudara. Ayahnya seorang anggota TNI. Tahun 1964 Jumawa diterima sebagai siswa SMA Negeri 1 Denpasar dan kemudian menjadi aktif di Ikatan Pemuda dan Pelajar Indonesia (IPPI). Kedisiplinan dan kepedulian pada masyarakat bawah yang ditonjolkan oleh IPPI menjadi pendorong utama keterlibatan Jumawa. Dalam IPI ia berkecimpung dalam dunia seni, bernyanyi dan menari Saat itu IPI juga terlibat aktif dalam menentang imperialisasi dan mendukung aksi ‘Ganyang Malaysia’, serta banyak bergerak dalam membangun nation building dan character building. Soekarno adalah tokoh nasional yang ia kagumi.

Jumawa masih duduk dibangku kelas 2 SMA ketika peristiwa G 30 S terjadi. Oleh pemerintah (militer) IPI dinyatakan sebagai underbouw PKI, untuk itu seluruh anggota IPI diminta untuk dinonaktifkan dari sekolah. Jumawa pun akhirnya lebih banyak tinggal di rumah, lebih-lebih pada saat itu situasi sangat mencekam karena aksi penumpasan orang-orang yang dituduh PKI dimulai.

Bersamaan dengan aksi pengancuran PKI, Jumawa menilai bahwa Soekarno sebagai seorang Presiden tidak memperoleh perlakuan yang layak. Bersama beberapa temannya, ia membentuk Barisan Soekarno. Melalui Barisan Sukarno ia menerbitkan buletin yang disebarluaskan. Sementara ia aktif di “Barisan Soekarno”, pada tahun 1967, ia mendapat penggilan untuk sekolah kembali. Ia pun melanjutkan sekolah hingga selesai pada tahun 1968. Baru saja ia menyelesaikan masa ujian akhir, ia diciduk oleh intel polisi dan dibawa ke Polda. Setiba di Polda sudah banyak tahanan lain yang berasal dari desa-desa dengan tuduhan terlibat “PKI Malam” atau “PKI Gaya Baru”. Setelah menjalani serangkaian pemeriksaan, ia dipindahkan ke Teperda dan ditahan selama dua tahun di sana tanpa ijin untuk dikunjungi keluarganya. Ia juga kerap menjalani pemeriksaan yang dibarengi dengan penyiksaan.

Tahun 1970 Jumawa diadili dan divonis enam tahun penjara. Namun jika dihitung sejak ia ditahan hingga ia dibebaskan, pelaksanaan hukumannya tidak kurang dari sepuluh tahun.

Setelah dibebaskan, ia dikenakan wajib lapor. Pada masa Pemilu, ia banyak diawasi. Agar dapat terus bertahan hidup, ia bekerja serabutan, bahkan sempat merantau ke Jakarta. Setelah mendapat hasil yang memadai, ia menikah pada 1980. Kakak iparnya juga seorang tapol. Sampai saat diwawancarai, Jumawa masih bekerja sebagai distributor keramik.